Palang Pintu Keamanan Data

Aspek terpenting dari strategi keamanan dunia maya perusahaan mana pun adalah bagaimana membangun palang pintu keamanan data untuk melindungi data perusahaan dan cara mencegah kehilangan data. Ini termasuk data saat istirahat, dalam perjalanan dan sedang digunakan.

Teknologi keamanan data hadir dalam berbagai bentuk, termasuk yang berikut:

  • Firewall.

  • Otentikasi dan otorisasi.

  • Enkripsi.

  • Pencadangan data.

  • Data leak prevention.

Masing-masing memiliki tujuan yang sama: menjaga keamanan dan perlindungan data. Apa itu keamanan data dan mengapa itu penting?

Keamanan data mengacu pada praktik melindungi data dari pencurian, kehilangan, atau akses tidak sah sepanjang siklus hidupnya.

Pelanggaran data adalah masalah berkelanjutan bagi organisasi. Pelanggaran data tidak hanya mengungkap data perusahaan, tetapi juga menjerumuskan perusahaan terhadap tuntutan hukum dan denda.

Praktik, kebijakan, dan teknologi keamanan data juga merupakan kunci untuk mencegah pengguna internal melakukan tindakan yang tidak pantas dengan data apa pun.

Keamanan data penting karena membantu hal-hal berikut:

  • Menjaga keamanan kekayaan intelektual.

  • Mencegah kerugian finansial.

  • Menjaga kepercayaan pelanggan dan

  • Memastikan kepatuhan dengan standar peraturan terpenuhi.

Poin terakhir penting karena organisasi memiliki beragam peraturan industri dan pemerintah yang harus dipatuhi, seperti GDPR dan UU PDP.

Baca juga: Paparan Kebocoran Data

Jenis Teknologi Keamanan Data

Keamanan data sangat penting karena peretas tanpa henti mencari setiap dan semua kerentanan untuk menyusup ke jaringan perusahaan. Agar data terlindungi dengan baik, perusahaan dapat menggunakan tujuh teknologi berikut.

1. Firewall

Firewall adalah lapisan keamanan awal dalam suatu sistem. Ini dirancang untuk mencegah sumber yang tidak sah mengakses data perusahaan.

Firewall berfungsi sebagai perantara antara jaringan pribadi atau perusahaan dan internet publik. Firewall menggunakan aturan yang telah dikonfigurasi sebelumnya untuk memeriksa semua paket yang masuk dan keluar dari jaringan dan, oleh karena itu, membantu menghentikan malware dan lalu lintas tidak sah lainnya agar tidak terhubung ke perangkat di jaringan.

2. Otentikasi dan otorisasi

Dua proses digunakan untuk memastikan hanya pengguna yang sesuai yang dapat mengakses data perusahaan: autentikasi dan otorisasi.

Otentikasi melibatkan pengguna yang memberikan bukti bahwa mereka adalah yang mereka klaim. Bukti ini bisa berupa pemberian rahasia, seperti password atau PIN, atau autentikasi biometrik.

Bergantung pada skenario autentikasi, pengguna mungkin diminta untuk menyediakan satu atau beberapa faktor tambahan saat masuk, yang dikenal sebagai autentikasi dua faktor atau autentikasi multifaktor (MFA).

Otentikasi step-up mungkin juga diperlukan jika pengguna mencoba tindakan yang lebih terbatas setelah berhasil masuk pada awalnya.

Contoh otentikasi adalah sebagai berikut:

  • Kata sandi/PIN.

  • MFA.

  • Pemindaian biometrik.

  • Pemindaian perilaku.

Setelah pengguna membuktikan identitasnya, otorisasi menentukan apakah pengguna memiliki izin yang sesuai untuk mengakses dan berinteraksi dengan data tertentu.

Dengan mengotorisasi pengguna, mereka mendapatkan izin di dalam sistem untuk membaca, mengedit, dan menulis sumber daya yang berbeda.

Contoh otorisasi adalah sebagai berikut:

  • Prinsip akses hak istimewa terkecil.

  • Kontrol akses berbasis atribut.

  • Kontrol akses berbasis peran.

Baca juga: Target Pelanggaran Data

3. Enkripsi data

Enkripsi data mengubah data menjadi teks sandi berkode agar tetap aman saat istirahat dan saat transit antara pihak yang disetujui.

Mengenkripsi data memastikan hanya mereka yang memiliki kunci dekripsi yang tepat yang dapat melihat data dalam bentuk teks aslinya. Data terenkripsi tidak ada artinya jika berada di tangan pengguna yang tidak sah.

Contoh enkripsi data adalah sebagai berikut:

  • Enkripsi file, ESET Endpoint Encryption mampu mengenkripsi file secara satu persatu sesuai dengan kebutuhan pengguna apabila ingin melindungi file tertentu yang dianggap penting atau rahasia.
  • Enkripsi folder, Folder Encryption, mengenkripsi isi folder termasuk sub folder. Setiap file baru atau folder yang dibuat dalam folder tersebut akan ikut dienkripsi. Jika melakukan drag and drop sebuah file atau folder kedalam folder yang sudah dienkripsi maka otomatis akan terenkripsi tapi apabila drag and drop file atau folder keluar akan langsung didekripsi.
  • Dengan full disk encryption seluruh kapasitas hard drive komputer akan dienkripsi, mencakup semua data dan program yang tersimpan di dalamnya. Setelah proses awal mengenkripsi hard drive telah selesai, pengguna perlu login ketika komputer pertama kali dinyalakan, ini disebut sebagai otentikasi pra-boot, menggunakan password.Setelah login, komputer akan beroperasi seperti biasa dengan semua data dan program yang tersedia. Namun, komputer tidak dapat diakses tanpa password login. Oleh karena itu full disk encryption memberikan perlindungan terbaik dari data yang tersimpan pada perangkat portabel.
4. Pencadangan dan Ketahanan Data

Perusahaan biasanya menyimpan banyak salinan data, terutama jika mereka ingin pulih sepenuhnya setelah pelanggaran data atau bencana lainnya.

Dengan adanya cadangan data, perusahaan dapat melanjutkan fungsi bisnis normal lebih cepat dan dengan lebih sedikit masalah.

Untuk memastikan ketahanan data, organisasi memerlukan perlindungan untuk menjaga keamanan data yang dicadangkan dan siap digunakan.

Salah satu contoh perlindungan pencadangan data adalah penyimpanan data yang membuat versi pencadangan data dengan air gap. Organisasi juga harus mengikuti strategi pencadangan 3-2-1, yang menghasilkan setidaknya tiga salinan data tersimpan di lokasi berbeda.

Baca juga: Enkripsi Proteksi Berlapis Keamanan Data

5. Data Leak Prevention

Kebocoran data memang identik dengan faktor manusia, tindakan kesalahan baik yang direncanakan (pencurian data) maupun tanpa disengaja, misalnya: salah copy file, salah kirim file, meninggalkan komputer dalam keadaan terbuka saat tidak dipakai, dan lain-lain.

Akibatnya imbas dari kesalahan ini menyebabkan perusahaan dalam keadaan berisiko dan berujung kerugian. Bagi sebuah perusahaan data adalah salah satu aset yang paling berharga, melindungi dan menjaganya dari konsumsi publik apalagi rival menjadi prioritas utama yang tak bisa dikesampingkan.

Untuk mencapai itu, perlindungan dengan kontrol Data Leak Prevention (DLP) harus diimplementasikan, dikombinasikan dengan taktik, strategi dan operasional yang tepat.

Data Leak Prevention (DLP) adalah strategi untuk memastikan bahwa endpoint tidak mengirim iinformasi sensitif dan penting di luar jaringan perusahaan. Selain memudahkan admin mengontrol data apa saja yang boleh di transfer endpoint.

DLP akan melindungi informasi sensitif perusahaan terhadap penyalahgunaan oleh orang yang tidak bertanggung jawab dan bahkan terhadap akses pihak ketiga, memprediksi ancaman ke depan, memberi peringatan dan mencegah situasi kritis lebih awal sebelum menjadi lebih berbahaya, yang dengan sendirinya mencegah kerugian keuangan dan kerusakan reputasi perusahaan.

 

 

 

Baca lainnya: 

 

Sumber berita:

 

WeLiveSecurity