Dilema Pembayaran Online

Pembayaran online sedang naik daun, sebagian besar orang lebih menyukai pembayaran secara digital daripada menggunakan uang tunai. Namun di sana ada dilema pembayaran online yang disebabkan sisi negatifnya.

Pembayaran online praktis dan terintegrasi dalam sebagian besar platform online yang kita gunakan sehingga memudahkan dalam memilih metode pembayaran.

Sementara ponsel jadi memiliki fungsi ganda sebagai dompet, sistem pengenalan wajah yang menggantikan kode PIN, opsi “bayar nanti”, kartu virtual sekali pakai, dan masih banyak lagi.

Online atau di dalam toko, opsi pembayaran begitu beragam akhir-akhir ini. Dengan begitu banyaknya pilihan, jadi mana yang harus dipilih?

Baca juga: Jenis Penipuan Aplikasi Pembayaran

Dilema Pembayaran Online

Meskipun kredit dan debit sudah ada sejak lama, banyak bank tidak lagi mengeluarkan kartu fisik, terutama jika menggunakan platform FinTech.

Sebaliknya, itu hanyalah gambar yang muncul di ponsel Anda saat Anda memicunya dengan Google Pay atau Apple Pay.

Ini menjadi metode pembayaran yang nyaman selama pandemi COVID-19, mempercepat penggunaan teknologi NFC yang mendukung pembayaran nirsentuh melalui dompet seluler serta kartu nirsentuh.

Meskipun pembayaran nirsentuh pada umumnya aman, perlu diperhatikan bahwa beberapa bank tidak memerlukan kode PIN atau tanda tangan untuk pembelian dalam jumlah kecil.

Pembayaran nirsentuh melalui dompet seluler, seperti Google Pay dan Apple Pay, juga merupakan opsi bagus yang dapat digunakan di toko atau online. Selalu pastikan aplikasi atau situs web tempat Anda berbelanja aman.

Juga, dengan ponsel Anda menjadi rumah bagi informasi sensitif Anda, termasuk data pembayaran, kehilangan ponsel Anda bisa sama dengan kehilangan dompet Anda yang sebenarnya.

Sebagai tindakan pencegahan, jagalah keamanan ponsel menggunakan kunci biometrik dan/atau kode kunci yang kuat, idealnya juga untuk transaksi itu sendiri.

Dengan demikian, meskipun ponsel Anda hilang atau dicuri, hal ini mencegah pencuri berbelanja atau menguras uang pada kartu kredit Anda.

Kiat: Banyak bank telah mengizinkan Anda membuat kartu sekali pakai, kartu virtual dengan nomor kartu mereka sendiri, tanggal kedaluwarsa, dan kode CVC/CVV yang ditautkan ke rekening Anda.

Setelah menggunakannya, mereka secara otomatis dihancurkan, jadi jika Anda menggunakannya di situs web yang tidak terlindungi yang membahayakan data Anda, penjahat tidak akan dapat menggunakan kartu itu lagi.

Tetapi jika Anda mengembalikan produk atau mengharapkan pengembalian uang untuk pembelian, penjual masih dapat menggunakan detail kartu sekali pakai untuk mengembalikan uang Anda.

Baca juga: Aplikasi Pembayaran Sarang Kejahatan

Agregator Pembayaran

Meskipun agregator pembayaran mungkin merupakan nama yang belum pernah Anda dengar sebelumnya, sebagian besar dari kita tahu dan telah menggunakan PayPal atau Square.

Dan bahkan jika Anda tidak memiliki akun dengan mereka, Anda telah melihatnya sebagai metode pembayaran di pengecer online atau bahkan pada tagihan telepon Anda melalui kode QR.

Layanan pihak ketiga ini memungkinkan Anda mengumpulkan beberapa metode pembayaran yang berbeda, misalnya rekening bank dan dua kartu debit yang ditautkan ke bank yang berbeda.

Dengan cara ini, jika Anda menggunakan PayPal, misalnya, daripada harus memasukkan detail kartu Anda setiap saat atau mencari nomor rekening Anda untuk melakukan transfer, banyak platform, seperti Amazon atau Target, akan memungkinkan Anda untuk mengklik tombol yang akan mentransfer Anda ke login PayPal Anda untuk persetujuan.

Kiat: Aktifkan autentikasi dua faktor (sering disebut sebagai verifikasi dua langkah) di akun PayPal Anda atau pilihan layanan pembayaran lainnya.

Langkah sederhana ini memastikan bahwa jika seseorang mencuri kata sandi Anda, mereka tidak akan dapat melakukan pembelian apapun tanpa kode sandi satu kali.

Tapi itu belum semuanya!

Pembayaran melalui penyedia seluler: Lebih umum di beberapa negara daripada di negara lain. Ini adalah cara yang sangat praktis untuk melakukan pembelian online tanpa harus memberikan detail kartu Anda.

Beberapa platform, seperti Spotify atau Netflix, akan menawarkan opsi untuk “Bayar melalui perusahaan mitra”. Ini akan memungkinkan Anda untuk berlangganan, atau pembelian lainnya ditagih langsung ke tagihan telepon bersama dengan biaya paket Anda.

Pembayaran ATM: Di beberapa negara, pembayaran pembelian melalui mesin teller otomatis juga dimungkinkan. Pedagang akan mengirim email saat checkout dengan nomor bisnis dan kode referensi.

Transaksi akan ditunda beberapa jam sampai penjual menerima konfirmasi pembayaran untuk menyiapkan pesanan. Jika waktu habis, Anda harus mengulang pembelian.

Kode QR: Salah satu cara termudah untuk melakukan pembayaran, tetapi juga bisa memusingkan. Meskipun sebagian besar kode QR akan mengarahkan Anda ke halaman tertentu untuk memasukkan detail kartu agar dapat melakukan pembayaran, beberapa memerlukan aplikasi khusus yang mungkin belum Anda unduh.

Pada saat yang sama, hati-hati, Jika Anda tidak yakin dengan asal kode QR, jangan pindai. Mintalah metode pembayaran yang berbeda. Gambar kotak hitam putih ini mungkin merupakan cara untuk menipu Anda dan mencuri detail kartu Anda melalui situs web palsu.

Baca juga: Alasan Kenapa Orang Cenderung Mudah Tertipu Online

Tips Belanja Online

Untuk mengatasi dilema pembayaran online, berikut beberapa tips saat belanja online saat menggunakan pembayaran online:

  • Jangan klik tautan tak terduga kecuali Anda telah memverifikasi bahwa tautan itu aman. Alih-alih, ketikkan URL situs web dan lakukan pencarian produk Anda sendiri. Gunakan pengecer yang andal dan dapat dipercaya.

  • Pastikan Anda melakukan pembelian dari situs web yang sah. Meskipun bukan solusi yang sangat mudah (bahkan penipu dapat memperoleh sertifikat keamanan), situs web tempat Anda membeli harus menggunakan HTTPS sehingga data Anda tidak dapat dicegat oleh penjahat.

  • Jangan menyimpan detail kartu debit atau kredit secara online untuk pembayaran di masa mendatang. Mereka dapat dikompromikan jika ada kebocoran data atau informasi akun Anda dicuri. Gunakan kartu sekali pakai atau agregator pembayaran sebagai gantinya.

  • Jangan tertipu oleh penawaran yang terlalu bagus untuk menjadi kenyataan yang dikirim kepada Anda di WhatsApp. Ini hampir pasti scam.

  • Periksa kebijakan pembatalan dan pengembalian dana sebelum membeli sesuatu. Sangat mudah untuk menyerah pada dorongan dari kesepakatan yang bagus – pastikan Anda bisa mendapatkan uang Anda kembali jika Anda berubah pikiran.

 

Baca lainnya:

 

Sumber berita:

 

WeLiveSecurity