Banyak Penipuan di LinkedIn

Platform jejaring sosial seperti LinkedIn membantu untuk memudahkan pencari kerja dalam upaya pencarian pekerjaan, memberikan jalan menuju perusahaan yang diimpikan. Sementara perekrut, lebih mudah menemukan kandidat terbaik sesuai kriteria yang diinginkan.

Tetapi karena ini adalah bagian dari sebuah proses yang sangat mendalam, terutama bagi para pengangguran, banyak orang lebih rentan terhadap penipuan. Yang pasti, semua platform media sosial adalah tempat berkembang biaknya penipuan. Satu hal yang membuat LinkedIn agak istimewa adalah bagaimana publik mempersepsikannya sebagai tempat yang aman, lingkungan profesional di mana orang mudah menurunkan kewaspadaannya.

Situasi semacam ini memungkin terjadinya penipuan, seperti penipuan online yang meniru LinkedIn terus berkembang dan melonjak dalam beberapa bulan terakhir. Dalam banyak kasus, beberapa scammer bisa sangat sukses dengan trik lama dan sangat sederhana, seperti meminta rincian perbankan atau pembayaran di muka sebagai imbalan untuk wawancara kerja yang tampaknya sah. Berikut penipuan LinkedIn paling umum terjadi belakangan ini.

Baca juga: Penipuan Online Jual Nama Artis atau Orang Terkenal

Notifikasi palsu

Notifikasi atau pemberitahuan email merupakan hal yang lumrah di kotak masuk kita, di folder tempat mereka biasanya tinggal selamanya atau setidaknya sampai dihapus. Perusahaan media sosial sangat menyadari hal ini dan membuat kalimat yang lebih menarik, seperti “Anda muncul dalam 30 pencarian minggu ini” dan “Selamat kepada Andi atas pekerjaan barunya”, semuanya membuat orang penasaran untuk masuk ke akunnya dan menghabiskan lebih banyak waktu di platform.

Penjahat dunia maya juga telah memperhatikan dan menggunakan kata-kata yang membangkitkan rasa ingin tahu pada email phising yang mirip yang masuk ke kotak masuk dan yang pada akhirnya dirancang untuk mencuri kredensial login atau mengunduh malware ke perangkat.

Setelah mengklik tautan dalam email palsu seperti itu, Anda diarahkan ke halaman LinkedIn palsu yang kemudian meminta kredensial masuk. Beberapa detik kemudian, tanpa disadari Anda telah menyerahkan nama pengguna dan kata sandi LinkedIn, yang juga seringkali merupakan akses ke semua layanan lain di mana Anda menggunakan otentikasi yang sama.

Baca juga: Trik Penipan Online Paling Umum dan Cara Menanggulanginya

Tawaran pekerjaan palsu

Cara lain untuk mencuri login adalah melalui tawaran pekerjaan bergaji tinggi yang dapat dijangkau setelah membalas pesan langsung. Saat melakukannya Anda dapat mengklik tautan yang disediakan atau meminta informasi lebih lanjut, yang akan dibalas oleh pelaku dengan pesan bahwa Anda memiliki apa yang diperlukan untuk mendapatkan pekerjaan dan meminta Anda untuk membayar biaya di muka, eperti misalnya untuk pelatihan atau untuk mengisi informasi pribadi Anda melalui, misalnya, Formulir Google. Meskipun terdengar sedikit aneh, Anda mungkin berpikir tidak ada ruginya.

Penawaran ini sering kali meminta informasi pribadi tambahan pada kontak pertama meskipun apa yang telah berikan di profil dan resume LinkedIn, seperti nama, usia tempat tinggal, dan detail kontak lebih dari cukup untuk mendapatkan wawancara kerja.

Oleh karena itu, disarankan untuk selalu mengonfirmasi bahwa perusahaan yang Anda lamar benar-benar ada dan menjalankan pencarian Google untuk memeriksanya. Dan sama seperti Anda berusaha keras untuk mengirimkan resume yang tepat, pemberi kerja cenderung memperhatikan iklan pekerjaan mereka, jadi perhatikan baik-baik kesalahan tata bahasa atau informasi yang kontradiktif.

Selain itu, ingatlah bahwa tidak ada perusahaan yang akan menawarkan uang kepada Anda atau meminta detail perbankan Anda pada kontak pertama.

Baca juga: Tips Melindungi Diri dari Penipuan Online

Agar tetap aman di LinkedIn

Siapa saja dapat menjadi korban penipuan, terlepas dari seberapa banyak informasi yang dapat kita akses. Menyadari hal ini sebenanrnya merupakan langkah pertama untuk tetap aman dari scammers, baik itu di LinkedIn atau di mana pun.

Berikut beberapa hal lain yang perlu diperhatikan dan harus diikuti:

  1. Berhati-hatilah di LinkedIn karena Anda akan berada di platform media sosial lainnya.
  2. Jika menerima email yang tampaknya berasal dari LinkedIn, tetapi tidak yakin apakah itu sah, jangan klik tautan apa pun. Sebagai gantinya, buka LinkedIn secara langsung dan periksa notifikasi Anda.
  3. Perlakukan dengan hati-hati permintaan koneksi dari orang yang tidak dikenal. Jika mereka menghubungi Anda, jangan klik tautan apa pun. Jalankan pencarian Google tentang perusahaan dan seberapa andal koneksi itu. Tanyakan pada diri sendiri “bagaimana orang ini menemukan saya? Mengapa mereka menghubungi saya?”.
  4. Pastikan pengaturan privasi untuk orang di luar kontak Anda hanya menampilkan informasi yang diperlukan. Misalnya, Anda mungkin ingin orang lain melihat pengalaman kerja dan pendidikan, tetapi tidak dengan nomor telepon Anda.
  5. Gunakan kata sandi atau frasa sandi yang kuat dan unik.
  6. Aktifkan verifikasi dua langkah (juga dikenal sebagai autentikasi dua faktor). Jika login Anda disusupi, akan lebih sulit bagi peretas untuk menggunakannya.
  7. Jangan pernah memberikan informasi pribadi seperti nomor identifikasi atau kartu kredit Anda. Perusahaan pencari kerja tidak akan meminta perincian perbankan atau menyetor gaji menggunakan kredensial login.
  8. Sadarilah bahwa tawaran pekerjaan nyata mematuhi undang-undang negara dan pajak. Uang mudah cenderung scam.
  9. Waspadalah terhadap penawaran yang tidak diminta untuk layanan keuangan atau investasi melalui koneksi yang tidak diketahui. Saat ini, kita masing-masing dapat membuat situs web yang terlihat cantik dan dapat dipercaya.
  10. Selalu laporkan penipuan ke LinkedIn.

 

Baca juga: