Tanda-tanda Komputer Diretas

Menurut Forrester ada dua miliar komputer/PC di seluruh dunia dan sebagian besar aktif digunakan setiap harinya. Para pengguna komputer, terlebih individu sangat rentan terhadap serangan siber. Hal ini disebabkan karena banyak yang tidak tahu cara mengenali tanda-tanda komputer diretas.

Ketidakmampuan mendeteksi peretasan pada komputer sejak dini menyebabkan banyak individu dan perusahaan harus menanggung kerugian finansial yang besar.

Sebagian besar keberhasilan peretas berasal dari memanfaatkan kesalahan yang orang buat dengan mengeklik tautan phising, lupa memperbarui perangkat lunak penting, dan gagal menggunakan autentikasi multi-faktor (MFA).

Oleh karena itu, pengguna harus mampu mengenali tanda-tanda komputernya telah diretas, semakin cepat mengetahui tentang kompromi akan semakin baik. Semakin lama, semakin banyak kerusakan yang bisa dilakukan orang jahat dan semakin besar kerugiannya.

Baca juga: Cara Mengetahui Ponsel Diretas

Tanda-tanda Komputer Diretas

Peretas biasanya tidak akan membeberkan serangan mereka. Kerahasiaan adalah senjata andalan mereka, karena semakin lama korban berada dalam ketidaktahuan, semakin lama pelaku dapat memonetisasi akses jaringan dan akun online.

Perhatikan tanda-tanda ini untuk mengetahui sejak dini jika Anda tanpa disadari menjadi korban peretasan komputer:

Mendapat Pesan Ransomware

Mari kita mulai dengan yang paling jelas. Jika Anda mem-boot PC kemudian menemukan pesan tebusan pada layar, Anda kemungkinan besar menjadi korban ransomware.

Pelaku biasanya akan memberikan jangka waktu yang singkat untuk membayar, bersama dengan instruksi tentang cara membayar dalam mata uang digital.

Berita buruknya adalah bahkan jika Anda membayar mengikuti kemauan mereka, ada kemungkinan satu dari tiga Anda tidak akan mendapatkan kembali akses ke file terenkripsi tersebut.

Komputer Berjalan Lambat

Ketika malware termasuk trojan, worm, dan penambang cryptocurrency diinstal pada PC, mereka sering memperlambat mesin. Ini terutama berlaku untuk serangan cryptojacking, yang menggunakan kekuatan pemrosesan dan energi yang berlebihan untuk menambang mata uang digital.

Mesin yang berjalan lambat dapat disebabkan oleh faktor yang tidak berbahaya, seperti perawatan PC yang buruk, tetapi sebaiknya periksa untuk melihat apakah ada hal yang tidak diinginkan terjadi.

Baca juga: Mengenali AKun Email yang Telah Diretas

Webcam Menyala Sendiri

Beberapa spyware yang dipasang oleh peretas dirancang tidak hanya untuk mengambil data dari PC, tetapi juga secara diam-diam mengaktifkan webcam dan mikrofon.

Dengan begitu penjahat siber dapat merekam dan mencuri video Anda dan keluarga Anda, yang berpotensi untuk digunakan dalam upaya pemerasan.

Mengawasi lampu webcam untuk memeriksa apakah ia beroperasi secara mandiri. Lebih baik lagi, nonaktifkan sepenuhnya dengan menempelkan Band-Aid di atasnya.

Teman Menerima Pesan dari Akun Anda

Indikator pasti lainnya bahwa PC telah disusupi adalah jika teman dan kontak mulai mengeluh tentang spam yang datang dari email atau akun media sosial Anda.

Taktik phising klasik adalah membajak akun korban dan kemudian menggunakannya untuk spam atau phish semua teman mereka. Ini adalah ancaman yang dapat dengan mudah dimitigasi dengan memastikan semua akun dilindungi oleh MFA.

Banyak Iklan Pop-Up di Layar

Adware biasanya menghasilkan uang bagi peretas dengan mengekspos korban ke volume iklan yang berlebihan. Jadi, jika mesin Anda dibanjiri dengan iklan pop-up, itu adalah indikator bahwa mungkin ada beberapa kode berbahaya atau Perangkat Lunak yang Tidak Diinginkan diinstal di suatu tempat.

Toolbar Baru Muncul di Browser

Malware juga dapat menginstal toolbar tambahan di browser. Jika melihat ada yang tidak Anda kenal atau tidak ingat mengunduhnya, itu bisa berarti PC Anda telah diretas.

Mungkin Anda perlu memulihkan PC kembali ke pengaturan pabriknya untuk menghapusnya jika Anda menghadapi serangan malware oleh grup APT.

PUA sederhana mungkin tidak memerlukan pendekatan drastis seperti itu. Menghapus aplikasi dan bilah alat sudah cukup dalam kasus ini.

Baca juga: Berselancar Bahu Trik Pencurian Data Klasik Peretas

Ikon Acak Mulai Muncul

Saat malware diinstal pada PC yang disusupi, ikon desktop baru akan sering muncul. Ini dapat dengan mudah terlihat, selama desktop itu sendiri diatur dengan rapi ke dalam sejumlah kecil file, folder, dan program. Pertimbangkan untuk melakukan sedikit pembersihan untuk melacak ikon di PC Anda dengan lebih baik.

Kata Sandi/Login Berhenti Berfungsi

Jika peretas berhasil mengkompromikan PC Anda, mereka mungkin telah membajak berbagai akun online, seperti email dan mengubah kata sandi untuk mengunci Anda.

Berurusan dengan dampak dari ini bisa menjadi salah satu bagian yang paling menegangkan dari setiap serangan siber. Ini akan membutuhkan cukup banyak waktu dengan berbagai penyedia online yang akun klien, mitra, atau karyawannya telah dibajak.

Data dan Login Beredar di Dark Web

Jika Anda pernah menerima pemberitahuan pelanggaran data dari perusahaan tempat Anda berbisnis, selalu anggap serius dan coba verifikasi secara independen.

Situs seperti HaveIBeenPwned? memberikan konfirmasi pihak ketiga atas pelanggaran apa pun. Alat pemantauan web gelap juga dapat mencari data Anda di kejahatan dunia maya dan forum lainnya, untuk menyediakan cara yang lebih proaktif untuk tetap mendapat informasi.

Jika Anda bertindak cepat, dengan mengubah kata sandi dan/atau membekukan kartu kredit, Anda dapat mengurangi risiko bahkan sebelum orang jahat dapat memonetisasi serangan.

Baca juga: Sektor Ritel Target Global Peretas E-Commerce Paling Terancam

Peringatan dari Software Keamanan

Peringatan dari perangkat keamanan juga harus ditanggapi dengan serius, meskipun pop-up perangkat lunak keamanan komputer palsu tetap menjadi ancaman.

Periksa apakah pesan tersebut berasal dari vendor perangkat lunak keamanan komputer Anda yang sah, lalu ikuti instruksi untuk mencoba menemukan dan menghapus file berbahaya di PC Anda.

Jangan berasumsi bahwa peringatan itu berarti alat perangkat lunak keamanan akan secara otomatis membersihkan PC dari ancaman spesifik itu.

Kiat Menangkal Peretasan Komputer

Apapun yang terjadi, jangan panik. Jika PC Anda telah disusupi, jalankan alat antivirus dari perusahaan terkemuka untuk mencoba menemukan dan menghapus kode berbahaya apa pun darinya. Kemudian pertimbangkan:

  1. Menyetel ulang semua kata sandi ke akun apa pun yang diakses dari PC itu
  2. Mengunduh aplikasi MFA untuk mengurangi risiko penyusupan akun lebih lanjut
  3. Berinvestasi dalam alat pemantauan web gelap untuk memeriksa data apa yang telah dicuri/diekspos
  4. Menyiapkan pembekuan kredit sehingga peretas/penipu tidak dapat memperoleh jalur kredit baru atas nama Anda
  5. Memantau semua akun untuk aktivitas mencurigakan, terutama rekening bank

Jika Anda tidak yakin bahwa PC telah dibersihkan sepenuhnya, pertimbangkan untuk melakukan pengaturan ulang kata sandi dari perangkat alternatif. 

Demikian informasi seputar keamanan siber mengenai tanda-tanda komputer diretas, semoga dapat menambah wawasan dan bermanfaat.

 

Baca lainnya: 

 

Sumber berita: 

 

WeLiveSecurity