Mewujudkan yang Tidak Mungkin Menjadi Kenyataan dalam Kehidupan Normal (Chris Hadfield)

Dari penerbangan luar angkasa hingga obat-obatan hingga energi terbarukan, kita terus melihat kemajuan yang dapat membawa manfaat besar bagi dunia. Kemajuan adalah kekuatan pendorong umat manusia, tetapi apa arti sebenarnya dari kata “progres” dan bagian apa yang harus kita mainkan?

Kita bisa bertanya kepada para pemikir hebat yang bekerja di bidang sains, teknologi, dan seni di seluruh dunia, dan mereka semua akan memiliki cara mereka sendiri untuk menjelaskannya. Pengalaman dan aspirasi mereka akan membentuk penjelasan mereka, saya ingin menawarkan penjelasan saya sendiri.

Baca juga: Teknologi NexGen ESET Tangkal Zero Day

Perspektif yang berbeda

Saya cukup beruntung untuk mengorbit sekitar 2.600 kali, salah satu keuntungan menjadi astronot dan komandan Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). Pertama kali, itu luar biasa. Setelah beberapa saat, saya mulai melihat dunia secara berbeda. Saya mulai melihatnya sebagai satu tempat bersama. Melihat seluruh dunia dalam 90 menit dari ISS, dan kemudian melihatnya berulang kali, menawarkan perspektif unik tentang planet kita dan pengalaman bersama umat manusia itu sendiri.

Kita hidup di zaman yang unik. Belum pernah manusia memiliki kesadaran informasional seperti itu tidak hanya tentang dirinya sendiri, tetapi juga gambaran yang lebih besar. Kita sekarang memiliki pengetahuan tentang budaya di seluruh dunia, biologi kita, lingkungan, planet kita, alam semesta. Sebagian besar kesadaran ini dapat dikaitkan dengan kemajuan teknologi yang kita buat sebagai spesies. Pada saat yang sama, sifat manusia, sebagai individu tidak banyak berubah selama ribuan tahun. Nenek moyang kita mungkin bangun di pagi hari dengan pikiran yang sangat mirip dengan kita. Mereka mungkin memiliki tujuan yang sama, melakukan sesuatu yang berarti, menjaga keluarga dan berkontribusi pada komunitas, tetap waspada terhadap lingkungan agar tetap aman dan mengasah keterampilan. Tentu saja, mereka mungkin memiliki tujuan lain yang tidak begitu damai atau konstruktif.

Baca juga: Teknologi Canggih ESET untuk Dunia Siber

Semakin dekat Anda, semakin sedikit Anda melihat

Kombinasi perkembangan teknologi yang semakin cepat dan sifat manusia yang relatif stabil, saya percaya, mungkin telah menciptakan kebingungan bagi kita semua. Mari saya tunjukkan dengan dua contoh. Pertama, fakta yang cukup mengejutkan muncul di berita pada tahun 2020, semakin banyak orang menumbuhkan arteri yang tidak kita miliki sebelumnya. Kami mengetahui hal ini berkat kesempatan para ilmuwan untuk mengamati evolusi manusia secara real-time. Ini bukan perbedaan genetik kecil, tetapi (mungkin) perubahan spesies dalam sistem kardiovaskular kita. Ini mengejutkan kita, karena kita cenderung melihat dunia dalam konteks rentang hidup kita. Mengakui bahwa ada hal-hal yang terjadi di luar bidang pengaruh kita dan dalam rentang waktu yang lebih lama dari yang dapat diserap oleh pikiran kita, cukup sulit. Bertindak berdasarkan informasi ini hampir tidak mungkin.

Kedua, ada gagasan tentang jenius yang dalam beberapa budaya cenderung kita agungkan. Seseorang yang diduga telah membantu umat manusia untuk maju sendiri. Seorang ilmuwan yang brilian atau pebisnis yang sukses adalah contoh yang paling jelas. Dalam pusaran budaya yang cenderung diciptakan oleh orang-orang ini, kita sering lupa bahwa selalu ada konteks yang lebih luas, semua pengetahuan yang mereka bangun. Kita lupa bahwa tidak ada orang yang benar-benar membuat kemajuan yang berarti tanpa mengetahui pekerjaan orang lain sebelum mereka. Tidak ada yang melahirkan sendiri, menyusu atau mengganti popoknya sendiri. Tidak ada yang sendirian membangun infrastruktur di sekitar mereka, membangun jaringan listrik, jalan, rumah, atau teknologi. Siapa yang menciptakan api atau menciptakan pakaian? Keluar dari perspektif individualistis yang sempit ini sangatlah sulit.

Pedang bermata dua

Kemajuan teknologi kita adalah pedang bermata dua, memberikan ancaman dan peluang. Terserah kita untuk memutuskan arah yang kita ambil. Beberapa waktu lalu, di lereng bukit yang kering di Afrika, para arkeolog menemukan beberapa batu di tanah. Salah satu nenek moyang kita yang paling awal telah berjongkok, menabrak batu dan menciptakan ujung yang tajam. Tepi ini dapat digunakan untuk memotong daging atau untuk membuka semacam buah, meningkatkan kualitas hidup pengguna. Tentu saja, itu juga bisa menjadi senjata. Bahkan dengan batu berbentuk pertama, ada sisi baik dan buruk dari teknologi. Teknologi, pada hakikatnya, merupakan pendorong besar untuk meningkatkan kualitas hidup manusia, tetapi juga dapat digunakan untuk tujuan yang merusak. Sama seperti nenek moyang awal kita, kita harus selalu menyadari bagaimana kita menggunakan teknologi kita. Bagaimana kita membiarkannya membentuk kesehatan kolektif keseluruhan masa depan kita semua? Teknologi memberi kita pilihan itu.

Baca juga: Solid Teknologi Pengontrol Privasi Data Pengguna

Berdiri di atas bahu raksasa

Bagaimana kita menemukan jalan menuju masa depan yang positif? Menurut pendapat saya, awal yang baik adalah mengakui bahwa kita adalah penerima yang beruntung dari kontribusi banyak orang yang telah mendahului kita. Kita hanyalah kelompok orang berikutnya yang beruntung memiliki warisan pencapaian itu. Mudah-mudahan, kita dapat menaikkan standarnya sedikit lebih tinggi, memajukan teknologi sedikit lebih jauh, dan memberikan generasi berikutnya kesempatan yang sedikit lebih baik daripada yang kita miliki. Bagaimanapun, sejarah penerbangan luar angkasa bukan hanya Davinci, Wright bersaudara, Tsiolkovsky atau Goddard. Ini sayap, baling-baling, mesin pembakaran, roket, dan ambisi bersama untuk bebas dari hambatan gravitasi.

Membangun masyarakat di mana kita dapat berkembang sebagai individu sangat penting, karena itulah yang memungkinkan membesarkan generasi berikutnya, tetapi pada saat yang sama kita harus menciptakan lingkungan kolaborasi dan ambisi bersama untuk mencapai tujuan yang lebih besar dari kita. Bagaimana kita dapat membantu mengubah teknologi, atau cara kita melihatnya, atau cara kita mendidik anak-anak kita, sehingga hal itu memberi kita kesempatan yang lebih besar di masa depan, tidak hanya untuk bertahan hidup, tetapi juga untuk masa depan yang lebih cerah di mana orang-orang dapat menyadarinya. potensi mereka yang sebenarnya.

Bagaimana kita dapat berkontribusi, dengan cara kecil kita, menggunakan kemampuan individu kita untuk mempengaruhi orang lain secara positif? Jika kita dapat menjadikan itu mantra kita, maka mungkin kita dapat mengubah tujuan khusus kita sendiri sampai tingkat tertentu dan bekerja untuk mewujudkan hal-hal yang tidak mungkin. Itulah langkah pertama, setelah itu kita dapat mulai mewujudkan yang tidak mungkin menjadi kenyataan di kehidupan normal dan menjadikannya bermanfaat bagi semua orang di (atau di luar, dalam hal ini) planet ini. Inilah yang saya yakini sebagai kemajuan manusia yang sejati.

 

Baca lainnya: