Inovasi Dan Akar Kemajuan (Steven Johnson)

Jika Anda melihat kembali perjalanan panjang sejarah, jelaslah bahwa salah satu pendorong paling penting dari kemajuan nyata dalam masyarakat adalah inovasi: orang-orang datang dengan solusi kreatif untuk masalah yang kita hadapi, dan berhasil menghasilkan solusi tersebut dalam skala besar. Dalam pekerjaan saya sendiri, saya telah mempelajari akar inovasi, di berbagai bidang, untuk mencoba memahami dari mana ide-ide baru yang transformatif ini berasal dan bagaimana mereka menyebar.

Ada hal lucu tentang bahasa yang kami gunakan untuk menggambarkan inovasi: selalu berkisar pada momen “bola lampu” atau “Eureka”, di mana sebuah ide baru tiba-tiba muncul di kepala seseorang dan dunia berubah. Tetapi penelitian saya tentang sejarah ide-ide transformatif menunjukkan bahwa proses di balik inovasi sejati semacam ini lebih lambat dan lebih bertahap. Saya menyebut model inovasi ini sebagai “firasat lambat”. Sebuah ide muncul di benak Anda, ini adalah petunjuk tentang sesuatu, perasaan akan kemungkinan, perasaan bahwa ada sesuatu yang perlu ditelusuri, tetapi Anda tidak dapat benar-benar menjelaskan apa itu.

Jika kita melihat ke belakang selama 50 tahun terakhir, saya pikir sebagian besar dari kita akan setuju bahwa World Wide Web adalah salah satu inovasi dasar yang paling penting pada periode itu. Dan jika Anda melihat cerita tentang bagaimana Web muncul, ini adalah studi kasus yang bagus tentang firasat lambat yang bekerja. Tim Berners-Lee muncul sebagai programmer muda di laboratorium fisika terkenal Swiss CERN, dan dia dikelilingi oleh semua ilmuwan brilian ini. Jadi dia membuat aplikasi kecil hanya untuk digunakan sendiri untuk melacak semua orang menarik yang dia temui. Ini pada dasarnya adalah database kecil dengan tautan yang menghubungkan orang dan proyek yang sedang mereka kerjakan, atau makalah yang mereka terbitkan.

Dia tidak memiliki visi besar untuk platform komunikasi global, itu hanya sekedar hobi yang dia lakukan sebagai sampingan. Tapi dia terus melakukannya, dan selama bertahun-tahun, ide itu mulai berkembang, dan akhirnya dia menyadari bahwa dia menemukan arsitektur baru untuk komunikasi global. Tapi ide aslinya sangat kecil dan sederhana, hanya sebagian kecil saja.

Pelajaran dari pengalaman Berners-Lee adalah bahwa kita sering kali lebih baik fokus untuk mempertahankan firasat lambat kita daripada mengejar momen “bola lampu”. Satu resep sederhana untuk ini hanyalah menuliskan semua ide Anda yang terpisah-pisah dan kemudian membuat praktik yang disengaja untuk meninjaunya kembali berbulan-bulan atau bertahun-tahun kemudian. Terkadang, firasat yang Anda miliki bertahun-tahun yang lalu ternyata menjadi terobosan yang benar-benar berguna beberapa tahun kemudian, karena pasar telah berubah atau beberapa teknologi baru telah muncul.

Prinsip kunci lainnya tentang inovasi adalah bahwa hal itu pada dasarnya kolaboratif, dan sering menghasilkan ide-ide baru yang paling menjanjikan di titik persimpangan antara berbagai disiplin ilmu. Ini adalah tradisi yang dimulai sejak Gutenberg menemukan mesin cetak. Gutenberg telah memecahkan banyak masalah rumit yang melibatkan tinta dan metalurgi yang Anda butuhkan untuk sistem tipe yang dapat dipindahkan. Tetapi untuk waktu yang lama, dia tidak memiliki mekanisme pengepresan, yang jika Anda mencoba menciptakan mesin cetak, sebenarnya cukup penting! Dan kemudian suatu hari dia memutuskan untuk pergi dan mengunjungi kebun anggur dan minum anggur, dan mereka kebetulan menggunakan teknologi yang disebut “screw press” yang digunakan untuk memeras anggur. Dia melihat alat ini dan dia berkata, “Itulah yang saya lewatkan.” Jadi, dia mengambil teknologi yang awalnya dirancang untuk memeras buah anggur dan mengubahnya menjadi teknologi untuk mencetak Alkitab.

Anda melihat contoh lintas disiplin semacam itu berulang kali dalam sejarah inovasi, itulah sebabnya saya pikir salah satu strategi kunci dalam menciptakan budaya perusahaan yang lebih inovatif adalah mencari inspirasi di bidang yang tampaknya tidak terkait. Dan, di satu sisi, ini adalah argumen lain tentang pentingnya keragaman di tempat kerja. Jelas, kita hidup di zaman di mana keragaman adalah semacam mantra. Tetapi sebagian besar waktu ketika kita berbicara tentang keragaman, kita berbicara tentang kesetaraan kesempatan, atau perwakilan, atau memastikan bahwa kita memasukkan kelompok yang berbeda ke dalam tim kita untuk keadilan sosial atau alasan politik. Tetapi ada alasan lain untuk memiliki tim yang beragam, yaitu bahwa kelompok yang beragam secara kolektif lebih pintar dan lebih kreatif.

Ada banyak penelitian dari ilmu sosial dan psikologi sosial yang menunjukkan bahwa ketika Anda mengumpulkan orang-orang di sebuah ruangan yang memiliki latar belakang berbeda, apakah itu latar belakang etnis, latar belakang agama, latar belakang intelektual, disiplin ilmu yang berbeda, semakin beragam kelompoknya, semakin besar kemungkinan kelompok akan menemukan solusi orisinal untuk masalah. Ketika Anda mendapatkan kelompok yang lebih eklektik bersama-sama dengan latar belakang yang berbeda, tradisi yang berbeda, cara berpikir yang berbeda tentang dunia, akan ada lebih banyak solusi potensial di atas meja dengan apa pun yang Anda coba lakukan, apa pun yang Anda coba lakukan. berinovasi produk baru, atau mencoba membuat keputusan penting perusahaan tentang masa depan bisnis Anda.

Salah satu cara paling ampuh untuk mendiversifikasi pemikiran yang masuk ke produk Anda adalah dengan melibatkan pelanggan Anda dalam prosesnya. Apa yang pelanggan Anda lakukan dengan produk Anda yang mengejutkan Anda? Apa yang mereka lakukan yang sebenarnya tidak Anda rencanakan untuk mereka lakukan? Saat ini, mengingat bahwa kita hidup di dunia di mana terdapat konektivitas global yang sesungguhnya, di mana kita dapat menjual produk dan layanan kepada orang-orang di seluruh dunia, Anda akan melihat penggunaan dan adaptasi yang sangat mengejutkan dari produk Anda, bergantung pada negara atau di kota mana Anda berbisnis.

Kami telah melihat contoh luar biasa ini di mana beberapa pasar negara berkembang melompati pasar lain yang lebih mapan, seperti di banyak negara Afrika di mana orang tidak pernah benar-benar memiliki telepon rumah, dan benar-benar tidak pernah memiliki bank tradisional tempat mereka masuk dan berbicara dengan teller, dan sebaliknya mereka langsung beralih ke ponsel dan perbankan online. Mereka baru saja melewati seluruh fase ini di mana kita semua terjebak selama seratus tahun. Di satu sisi, pelanggan tersebut mungkin yang paling terbiasa dan terbuka terhadap kemungkinan baru.

Memperhatikan apa yang dilakukan pelanggan semacam itu, melihat cara mereka mendorong amplop produk yang Anda jual kepada mereka, mengolah pasar tersebut sebagai sumber ide inovatif dan firasat lambat, itu cara yang bagus untuk membuka kunci baru kemungkinan dalam bisnis Anda.