Cinta Digital Merebak Penjahat Cinta Siber Bergerak

Cinta adalah bagian dari hidup manusia yang paling indah sekaligus rumit, cinta pula mampu membuat manusia mudah terbuai, terlena dan mudah percaya. Ini yang kemudian mendasari kejahatan asmara di dunia maya.

Di dunia maya bahkan cinta sekalipun bisa dimanipulasi, cinta yang dibentuk dalam ruang digital menjadi konsumsi para penjahat cinta siber untuk dieksploitasi. Cinta kadang tidak hanya membuat manusia kehilangan dirinya tapi juga kehilangan isi dompetnya dan dunia maya tidak kalah berbahayanya dibanding dunia nyata.

Tetapi ada hal-hal yang dapat dilakukan untuk membuat scammer asmara kelimpungan dan pusing tujuh keliling di Hari Valentine ini karena mereka gagal aksi karena tidak mampu mengeksekusi tipuan mereka lagi.

Baca juga: Pemerasan Seks Kejahatan Siber Paling Biadab

Cara kerja penipuan romantis

Penipuan asmara atau kencan digital, terkadang juga disebut penipuan catfishing, terjadi saat penipu mengadopsi persona palsu di situs kencan. Mereka berteman dengan hati yang kesepian, membangun hubungan dengan mereka dan bahkan berpotensi ke jenjang pernikahan.

Tetapi segera mereka akan meminta uang, atau agar Anda membuka rekening bank baru yang dapat mereka gunakan. Mereka menggunakan yang terakhir untuk mencuci hasil kejahatan, secara efektif mengubah korban penipuan asmara menjadi bagal uang tanpa disadari. Angka dari 2018 mengklaim 30% korban digunakan sebagai bagal uang. Mereka bahkan mungkin mencoba membujuk Anda untuk mengirim foto atau video yang membahayakan untuk upaya pemerasan.

Satu hal yang jelas: penipuan kencan adalah bisnis besar. Meskipun hanya delapan jenis kejahatan dunia maya yang paling sering dilaporkan di AS tahun lalu, penipuan asmara adalah yang kedua dengan pendapatan kotor tertinggi, meraup lebih dari US$600 juta untuk penjahat cinta digital, yang bahkan lebih dari setengah miliar dolar pada tahun sebelumnya.

Baca juga: Ketika Lansia Berburu Cinta Online Namun Tertipu

Cara mengetahui apakah Anda ditipu

Untungnya, banyak dari penipuan ini mengikuti pola yang sama. Tanda-tanda scammers cinta mulai beraksi sebagai berikut:

1. Berpura-pura tinggal atau bekerja di luar negara tempat korban berada.
2. Mengaku bekerja di kilang minyak, di militer, atau sebagai dokter.
3. Ajukan banyak pertanyaan pribadi kepada korban.
4. Menghindar ketika ditanya tentang kehidupan mereka.
5. Tingkatkan hubungan dengan korban menjadi ‘cinta’ dengan sangat cepat.
6. Buat alasan yang semakin rumit untuk tidak bertemu langsung atau bergabung dengan panggilan video.
7. Sering mengalihkan pembicaraan dengan cepat dari situs kencan ke obrolan pribadi.
8. Miliki foto profil yang sempurna.
9. Ceritakan kisah berbelit-belit tentang mengapa mereka membutuhkan uang, termasuk untuk membayar:

  • Biaya perjalanan seperti tiket pesawat
  • Biaya pengobatan
  • Visa dan dokumen perjalanan
  • Hutang perjudian
  • Biaya bea cukai yang dikenakan pada barang-barang impor

Jika mereka benar-benar meminta uang, penipu romansa biasanya akan memintanya untuk ditransfer, atau berpotensi meminta kartu hadiah kekasih mereka atau kartu isi ulang/prabayar tunai. Jika korban menolak, penipu akan terus mengganggu mereka sampai mereka mengalah, berpotensi menggunakan alasan yang lebih rumit mengapa mereka membutuhkan uang. Beberapa korban telah kehilangan puluhan bahkan ratusan ribu dengan cara ini.

Baca juga: Mendeteksi Penipu Cinta di Aplikasi Kencan Online

Cara mengakali penipu kencan

Penelitian ESET mengungkapkan bahwa 52% orang kesepian di sekitar Hari Valentine membuat mereka lebih rentan terhadap metode yang digunakan oleh penipu cinta digital. Jadi apa yang dapat dilakukan untuk menghentikan penipu asmara ini?

Cari tahu lebih banyak tentang siapa pun yang Anda temui online. Ini mungkin kedengarannya tidak terlalu romantis, tetapi bisa mengurangi banyak sakit hati dan uang, dalam jangka panjang. Mempertimbangkan:

    • Pencarian terbalik dari gambar profil mereka untuk melihat apakah itu cocok dengan nama atau detail lain.
    • Mencari nama dan detail mereka secara online untuk melihat apakah ceritanya sudah selesai.

Untuk meminimalkan kemungkinan jadi sasaran oleh calon penipu asmara, jangan terlalu banyak membagikan detail pribadi secara publik di media sosial. Lakukan hubungan online baru dengan perlahan dan ajukan banyak pertanyaan.

Jika mereka mengelak, itu seharusnya sudah cukup menjadi alarm. Tak perlu dikatakan lagi bahwa Anda tidak boleh mengirim uang kepada siapa pun yang belum pernah Anda temui secara langsung, membuka rekening bank baru untuk mereka, atau mengirim foto/video yang membahayakan.

Apa yang harus dilakukan jika Anda curiga Anda telah menjadi korban?

    • Hentikan semua komunikasi dengan individu tersebut segera.
    • Bicaralah dengan teman atau anggota keluarga untuk mendapatkan pendapat jujur ​​tentang mereka.
    • Jika Anda membayarnya melalui kartu hadiah, segera hubungi penyedia dan periksa apakah mereka dapat mengembalikan uangnya.
    • Laporkan insiden tersebut kepada pihak berwenang, misalnya FTC di AS, atau Action Fraud di Inggris

Kencan digital menjadi semakin umum di era pandemi. Sayangnya, ini juga membuka pintu bagi para penipu. Jika yang terburuk terjadi dan Anda menjadi korban, sangat penting untuk tidak menderita dalam diam. Jangan terlalu malu untuk melaporkan kejahatan tersebut.

 

Baca lainnya: