Bermacam Trik Penipuan Kode QR

Untuk beberapa waktu, kode QR ini terutama digunakan di lingkungan industri untuk membantu melacak inventaris dan produksi. Kemudian mereka mendapatkan popularitas di kalangan pengiklan karena lebih mudah bagi konsumen untuk memindai kode daripada mengetik URL yang panjang.

Tetapi orang-orang tidak tahu dari kode QR ke mana pemindaian akan mengarahkan mereka, jadi mereka berhati-hati dan kode QR mulai menghilang. Kemudian datanglah pandemi dan pengusaha harus kreatif dalam melindungi pelanggan mereka dari infeksi virus di kehidupan nyata.

Sebagai contoh, karena takut menyebarkan COVID-19 melalui banyak orang yang menyentuh menu yang sama di sebuah restoran, bisnis menempatkan kode QR di meja mereka sehingga pelanggan dapat memindai kode dan membuka menu di browser di ponsel mereka. Bersih dan mudah. Kecuali pengunjung sebelumnya dengan niat buruk telah mengganti kode QR dengan miliknya. Memasukkan penipuan kode QR.

Baca juga: Kode Morse Trik Serangan Phising Baru

Bermacam Penipuan kode QR

Penipuan kode QR termudah untuk dilakukan adalah clickjacking. Beberapa orang dibayar untuk memikat orang lain agar mengklik tautan tertentu. Dengan kode QR yang diganti membawa korban ke situs busuk dan operator clickjacking dibayar bayarannya.

Trik lain adalah penipuan uang muka kecil. Untuk beberapa layanan, melakukan pembayaran di muka sebelum Anda dapat menggunakan layanan tersebut dianggap sebagai hal yang wajar. Misalnya, untuk menyewa sepeda elektrik bersama, Anda diminta melakukan pembayaran kecil untuk membuka kunci sepeda. Kode QR untuk mengidentifikasi sepeda dan memulai prosedur pembayaran dicetak di sepeda. Tetapi kode QR yang sah dapat digantikan oleh penjahat yang dengan senang hati menerima pembayaran kecil ini ke akun mereka sendiri.

Tautan phising dapat dengan mudah disamarkan sebagai kode QR. Phisher menempatkan kode QR di tempat yang masuk akal bagi pengguna. Jadi, misalnya, jika seseorang mengharapkan untuk masuk untuk memulai prosedur pembayaran atau untuk mendapatkan akses ke layanan tertentu, scammers dapat menempatkan kode QR di sana. Selain itu ada juga email phising yang dilengkapi dengan kode QR palsu.

Kemudian ada penipuan pembayaran redirect, yang digunakan oleh situs web yang memfasilitasi pembayaran Bitcoin. Sementara pengguna memasukkan alamat Bitcoin sebagai penerima, situs web menghasilkan kode QR untuk alamat Bitcoin yang berbeda untuk menerima pembayaran. Ini adalah penipuan lain yang menunjukkan bahwa kode QR terlalu sulit untuk dibaca manusia.

Baca juga: Hacker Oprek Kode QR Curi Data dan Uang

Bagaimana menghindari penipuan kode QR

Ada beberapa metode untuk menghindari penipuan kode QR:

  • Jangan percaya email dari pengirim yang tidak dikenal.
  • Jangan memindai kode QR yang disematkan dalam email. Perlakukan mereka sama seperti tautan karena, memang begitulah adanya.
  • Periksa untuk melihat apakah stiker kode QR yang berbeda ditempelkan di atas yang asli dan, jika demikian, jauhi stiker itu. Atau lebih baik lagi, tanyakan apakah boleh menghapusnya.
  • Gunakan pemindai QR yang memeriksa atau menampilkan URL sebelum mengikuti tautan.
  • Gunakan pemblokir penipuan atau filter web di perangkat Anda untuk melindungi Anda dari penipuan yang diketahui.

Bahkan jika surat dari bank terlihat sah, Anda setidaknya harus memeriksa ulang dengan bank yang bersangkutan (menggunakan nomor kontak yang Anda temukan di surat atau situs web mereka) jika mereka meminta Anda untuk masuk di situs selain milik mereka, instal perangkat lunak, atau bayar sesuatu yang belum Anda pesan.

Sebagai tindakan pencegahan ekstra, jangan gunakan aplikasi perbankan Anda untuk memindai kode QR jika kode tersebut berada di luar pola normal prosedur pembayaran.

 

Baca lainnya: